Balada Bakul Kue

Balada Bakul Kue

Bagi sebagian emak2 yg kudet gosip Umi Pipik macam saya ini punya anggapan, bahwa facebook itu lebih dari sekedar sosmed, ia adalah pasar – bukan kamar. Tempat potensial untuk jualan, bukan untuk curhat meratapi keadaan. Maka ijinkan saya berbagi ‘behind scene’ lika liku emak2 bakul kue jaman now. Tolong dicatat, saya gak curhat lho ya. Ini cuma cerita, meski nulisnya sambil berlinang air mata. Halah lebay!

Diajeng dan sista yg dirahmati Allah, mungkin kalian pernah berfikir bikin kue itu gampang. Tinggal comot resep, beli bahan dan cekrek, jadi deh. Ada juga yg mikir bakul kue identik perut kenyang, dapet duit, hati riang, lupa hutang. Bener gak sih? Hmmm gini, memang ada kebahagiaan tersendiri bagi kaum hawa jika berhasil bisnis kuliner. Secara kodrati wanita memang harus pinter masak. Sukur2 masakannya enak, bisa dijual dan menambah penghasilan. Apalagi kalo pas nerima order atau dagangan laris manis. Kalo udah begitu pengen rasanya screaming, “Nikmat Tuhanmu yg manakah yg kamu dustakan?” Sisanya, Anda puas – kami lemas. Dan yg tak kalah seru, menurut sohibul gibah bisnis kuliner itu untungnya gedhe lho. Tapi resiko dan capeknya juga harus dihitung juga kales. Langsung saja, mana kuping? Sini aku bisikin.

Pertama, bakul kue itu harus kuat fisiknya. Demi menjaga stabilitas nasional, saya harus bangun subuh. Ngapain? Ya sholat subuhlah, masa mau arisan. Mandi junub dulu kalo perlu hehehe. Beresin kamar, nyiapin kopi suami, bantuin anak berangkat sekolah. Cuss ke pasar, dilanjutkan konser di dapur. Melihat daftar orderan yg udah ngantri bisa bikin hati berseri2, tapi ketika pertempuran sudah dimulai ribetnya setengah mati. Harus tau mana yg didahulukan, mana yg gak bisa ditinggalkan. Sekedar ngaduk fla durian itu kelihatan gampang kan ya? Coba situ meleng dikit, gosong deh bagian bawahnya. Terlebih lagi ketika crash bikin kue asin dan manis, kalo mata gak awas gula halus bisa ketukar sama garam halus. Saraf penglihatan harus selalu waspada untuk ngebedain mana tomat, mana paprika – mana Cakra, mana Sigitiga. Inget ya sis, semua tepung warnanya sama. Kalo warna-warni itu crayon. Ini urusan masak, bukan nggambar kupu-kupu dan pohon. Mata, telinga, tangan, semua bekerja. Wira-wiri di dapur saja sudah bisa bikin betis tambah berisi. Apalagi pas selesai bikin pesanan nasi kotak ato snack box, hadeh lihat dapur mirip desa yg hancur diobrak abrik kompeni. Mbayangin ngeberesinnya aja udah bikin muales pol. Baru bisa istirahat biasanya menjelang sore, tapi mau rebahan lima menit saja anak udah rewel. Malemnya ganti suami yg minta “direwelin”. Halah. GPU…. mana GPU….?!

Kedua. Harus kuat hati dan perasaan. Pernah gak kalian kena damprat orang gegara makanan telat lima menit padahal acara makannya dimulai dua jam lagi? Kalo inget kejadian itu biasanya saya langsung kesurupan, terus pengen nelen baskom. Bayangin, udah pesennya dadakan, bikinnya kayak dikejar setan, menunya susah, pesennya gak seberapa, pake ditawar pula. Dan yg lebih spektakuler bayarnya mundur. Yes banget kan?! Ada lagi yg udah order ini itu malah gak diambil, giliran gak dibikinin malah ngambek kayak abg labil. Yg paling mak jleb, saya pernah diledekin, “sarjana kok jualan kue”. Siapa yg gak nyesek coba? Jangankan perempuan lemah seperti saya, Saipul Jamil juga tersinggung kalo digituin. Bener gak?

Ketiga. Siap gagal. Mohon perhatian sejenak ya, bikin kue dan makanan bukan kayak sulapan, yg tinggal bimsalabim langsung berhasil. Percayalah, demo masak di tipi itu gak semudah yg kalian lihat. Di tipi bahan dan bumbu sudah siap. Padahal kenyataannya, untuk secuil lengkuas saja kalo gak ada di dapur kita harus pergi ke pasar. Belanja maksudnya. Nah pas nyampe rumah, brownies gosong, ayam goreng dimakan kucing, mainan anak nyemplung di adonan kue. Duh sempurna sekali dongkolnya. Terpaksa reset dari awal. Sabaaaaar….

Keempat. Rajin belajar dan berinovasi. Awalnya saya ini emang doyan makan, dan alhamdulillah dikaruniai lidah yg lihai mencicipi makanan. Lalu coba2 bikin kue sendiri dan berhasil. Setelah itu banyak provokasi sehingga akhirnya terjun pelan2 menekuni bisnis kuliner. Kecil2an sih. Saya juga gak pernah malu untuk bertanya ke teman yg lebih jago, mengikuti trend di media, dan rajin menyimak update di berbagai group WA. Gagal coba lagi, gak laku ya berinovasi. Intinya harus rajin belajar dimana saja kapan saja. Bisa juga kalo lagi plesiran, wajib wisata kuliner buat menambah wawasan dan kreatifitas. Jadi semua ada harganya. Jaman sekarang susah nyari yg gratisan sis! Kencing di terminal aja bayar dua rebu lho.

Kelima. Sabar, doa dan tawakal. Untuk urusan rejeki itu hak prerogatif Allah. Kita tak pantas ikut campur di dalamnya. Jadi kalo dagangan laris Alhamdulillah, gak laku Innalillah. Sesungguhnya Allah bersama orang2 yg sabar dan berserah diri. Tuh kan keluar juga Mamah Dedek-nya. Intinya, do the best. Setelah itu serahkan pada Allah, biarkan Dia yg beresin sisanya.

Itulah secuil cerita di balik panggung kuekita – kuliner kecil2an yg mampu memenuhi passion saya selama ini. Semoga menjadi berkah, amal dan ladang olah raga setiap hari.

Sttt…. jangan bilang2. Tulisan ini suamiku yg buat. Kalo saya mana sempat?! Boro2 mau nulis, dari pagi udah diserbu fans berat martabak telur sama brownies. Laris maniiiiissss…..

Oh ya, satu lagi. Jangan lupa sedekah ya..!

Comments

comments

You might also like

Kekonyolan Sandiaga Uno

Setelah melalui serangkaian sidang yg sangat melelahkan, Ketua DPP Aliansi Lambe Juweh menetapkan Sandiaga Uno sebagai sebagai Man of The Year 2017. Sempat diwarnai perdebatan dan intimidasi beberapa pihak untuk

Bu Dendy dan Eksistensi Laki-Laki

Bu Dendy marah besar. Nafasnya tersengal terbakar emosi. Tangan kiri memegang hp untuk merekam, tangan kanannnya melempar segepok uang kepada pelakor yg tertunduk diam. Sekali lagi mohon maaf. Saya bukan

Ulat Jambu Bertubuh Gempal

Sepasang kadal menepi dibawah batang talas. Mereka kawin dan berbahagia, di tepi gerimis yg membilas seperempat hari pada sore yg malas. Tuhan memberi senyum dan mengulurkan welas bukan hanya pada

0 Comments

No Comments Yet!

You can be first to comment this post!

Leave a Reply